Jumaat, 7 Oktober 2011

:: Jom Simpan Emas ::

EEmassssss...owh emasssss....  ok short cut ni info pasal emas okiieesss.... sila buka minda dan baca dgn tenang ahakssss....Menguntunkan anda juga telah mengutungkan saya...Kita tengok dulu jenis2 yg saya ada jual ok... JOM...

Dinar 4.25 gram 

Gelang Tangan Pasir 

Gelang Tangan Gajah

Gold Bar

Kat atas tulah antara jenis2 emas yg ada.Cuma yg membezakan dia adalah berat dia.Terdapat pelbagai berat pada tiap2 jenis emas.Berat bermula dari 10gram.Nak tahu lebih lanjut berat2 yg ada blh tgok carta EMAS yg saya dah sertakan di blog saya di sebelah kanan ------------ > blog saya tu...Nampak kan? hehehehe....

Kelebihan simpan EMAS :

1) Mengikut graf emas,harga pasaran emas naik tahun ke tahun.Walaupun turun naik harga emas tetap akan naik utk jangkamasa akan dtg.

2) Emas tidak akan jatuh nilai seperti nilai wang kertas walaupun nilai wang dari mana2 negara krn emas bukan aset kerajaan mahupun sesiapa.Jadi nilainya terjamin.

3) Cuba cari hadis.Ada hadis sahih dari Rasulullah SAW mengatakan akhir zaman nanti hanya emas yg berharga.Oleh itu harus kita percaya bahawa simpanan emas ini Insyaallah akan mendtgkan kebaikkn pd kita.

4) Simpan emas di AGRO emas kita akan diniagakan tanpa risiko dan kita akan memperolehi keuntungan tahunan dan keuntungan sebenar kita adalah nilai pokok emas yg semakin menaik mengikut pasaran.

5) Bila kita memerlukan duit kita boleh pelbagaikan dgn menggunakan emas yg kita ada berbanding dgn tunai yg bila kita gunakan akan habis begitu saja.Nak tahu caranya??? Ehemm..ehemm tu kena personal msg.. barulah special...

6) Dan kelebihan lain2 lagi yg mungkin kita belum nampak...

Perkara yg saya tidak suka utk kebaikkan Anda :

1) Jangan beli sampai anda harus berhutang! Belilah mengikut kemampuan anda.Belian terendah adalah skpg dinar yg harganya setakat ini tdk mencecah seribu pun..

2) Jangan tertipu dgn skim2 mana penipu hehehe... skim emas lah...skim simpankan emas anda hanya dpt resitlah.Itu semua tipu belaka.Dgn saya,Anda bayar,anda dpt emas ditgn anda.Kemudian anda yg tentukan hala tuju emas itu nak disimpan kemana.Selamatkan...

3)Jgn beli emas dan jual beli,jual beli.Anda takkan untung yg untung saya.Walaupun baik utk saya ttp tidak baik utk anda bereti tdk baik utk saya.JUJUR adalah keutamaan saya.Kenapa saya kata begitu? Emas adalah utk disimpan dan digunakan dlm keperluan.Ada cara utk anda dpt gunakan duit tanpa menjual emas anda. TANYALAH saya...

4) Jangan beli emas dlm berat yg berat pada satu kuantiti saja.Ada cara terbaik dlm cara pembelian emas agar ia memudahkan anda.Kalau beli emas ttp menyusahkan,buat apa kan? So saya akan jawab bila anda tanya....

OK kawan2 itu saja setakat ini...Cepat rebut PELUANG sebelum harga emas naik sehingga susah utk kita dapatkan...Belilah sekarg walaupun sedikit demi sedikit InsyaAllah anda akan nampak hasilnya nanti... 

PERLUKAN CONTACT NO SAYA?????
 ADD SAYA DI FACEBOOK DULU Atas nama yg sama Shiba Luqlu Qalbu...

Jumpa di sana.........





Isnin, 25 Julai 2011

:: Ar-Rad ::



Ar-Rad
BismillahirRahmanirRahim
Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani

[1]
Alif, Laam, Miim, Raa’. Ini ialah ayat-ayat Kitab (Al-Quran); dan apa yang diturunkan kepadamu (wahai Muhammad) dari Tuhanmu adalah benar; tetapi kebanyakan manusia tidak (mahu) beriman.
[2]
Allah jualah yang menjadikan langit terangkat tinggi dengan tiada bertiang sebagaimana yang kamu melihatnya, kemudian Ia bersemayam di atas Arasy; dan Ia memudahkan matahari dan bulan (untuk faedah makhluk-makhlukNya) tiap-tiap satu dari keduanya beredar untuk suatu masa yang telah ditetapkan. Allah jualah yang mentadbirkan segala urusan; Ia menerangkan tanda-tanda kekuasaanNya satu-persatu, supaya kamu yakin kepada pertemuan Tuhan kamu (untuk menerima balasan).
[3]
Dan Dia lah yang menjadikan bumi terbentang luas, dan menjadikan padanya gunung-ganang (terdiri kukuh) serta sungai-sungai (yang mengalir). Dan dari tiap-tiap jenis buah-buahan, Ia jadikan padanya pasangan: dua-dua. Ia juga melindungi siang dengan malam silih berganti. Sesungguhnya semuanya itu mengandungi tanda-tanda kekuasaan Allah bagi kaum yang (mahu) berfikir.
[4]
Dan di bumi ada beberapa potong tanah yang berdekatan (tetapi berlainan keadaannya); dan padanya ada kebun-kebun anggur, dan jenis-jenis tanaman serta pohon-pohon tamar (kurma) yang berumpun dan yang tidak berumpun; semuanya disiram dengan air yang sama; dan Kami lebihkan buah setengahnya dari setengahnya yang lain (pada bentuk, rasa, dan baunya) Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi tanda-tanda kekuasaan Allah bagi orang-orang yang (mahu) berfikir serta memahaminya.
[5]
Dan jika engkau merasa hairan (wahai Muhammad), maka sungguh menghairankan perkataan mereka yang kafir itu (yang mengatakan): “Adalah apabila kami telah menjadi tanah betulkah kami pula akan hidup semula dalam bentuk kejadian yang baharu?” Mereka itulah orang-orang yang kufur ingkar kepada Tuhan mereka, dan merekalah yang dibelenggu dengan belenggu-belenggu pada leher mereka; dan merekalah juga ahli neraka, mereka kekal di dalamnya.
[6]
Dan mereka meminta kepadamu menyegerakan kedatangan perkara buruk (azab yang dijanjikan) sebelum mereka memohon kebaikan; padahal sesungguhnya telah berlaku sebelum mereka peristiwa-peristiwa azab yang telah menimpa orang-orang yang kafir seperti mereka. dan (ingatlah) sesungguhnya Tuhanmu Amat melimpah keampunanNya bagi manusia (yang bertaubat) terhadap kezaliman mereka, dan sesungguhnya Tuhanmu juga amatlah keras balasan azabNya (terhadap golongan yang tetap ingkar).
[7]
Dan berkatalah orang-orang yang kafir: “Mengapa tidak diturunkan kepada (Muhammad) sesuatu mukjizat dari Tuhannya?” Sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) hanyalah seorang Rasul pemberi amaran (kepada orang-orang yang ingkar), dan tiap-tiap umat (yang telah lalu) ada Nabinya yang memimpin ke jalan yang benar.
[8]
Allah mengetahui akan apa yang dikandung oleh tiap-tiap ibu, dan mengetahui apa yang kurang dari yang dikandung dalam rahim itu atau yang lebih. Dan tiap-tiap sesuatu adalah ditetapkan di sisiNya dengan kadar yang tertentu.
[9]
Dia lah yang mengetahui perkara-perkara yang ghaib dan yang nyata; Dia lah jua Yang Maha Besar, lagi maha Tinggi (Yang mengatasi segala-galanya).
[10]
Sama sahaja kepadaNya: sesiapa di antara kamu yang merahsiakan kata-katanya dalam hati dan yang menyatakannya; juga yang bersembunyi pada waktu malam dan yang keluar berjalan pada waktu siang.
[11]
Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya.
[12]
Dia lah yang memperlihatkan kilat kepada kamu, untuk menakutkan (dari panahan petir), dan memberi harapan (dengan turunnya hujan); dan Ia yang menjadikan awan tebal yang berat (dengan air).
[13]
Dan Dia lah juga yang guruh dan malaikat bertasbih memujiNya, kerana takut kepadaNya. Dan Dia lah juga yang menghantarkan petir, lalu Ia mengenakan dengan panahannya kepada sesiapa yang dikehendakinya Dan mereka yang ingkar itu membantah (serta mendustakan Rasul) mengenai perkara yang berhubung dengan Allah (dan kuat kuasaNya) Padahal Ia Amat keras azab seksanya.
[14]
Kuasa menerima ibadat yang benar adalah tertentu bagi Allah; dan benda-benda yang mereka sembah yang lain dari Allah, tidak akan dapat menyahut atau memberikan sesuatupun kepada mereka, hanyalah seperti orang yang membentangkan kedua tapak tangannya kepada air supaya sampai ke mulutnya, padahal air itu sudah tentu tidak akan sampai kepadanya. Dan tiadalah ibadat dan doa permohonan orang-orang kafir itu melainkan dalam kesesatan.
[15]
Dan kepada Allah jualah sekalian makhluk yang ada di langit dan di bumi tunduk menurut, sama ada dengan sukarela atau dengan terpaksa; dan (demikian juga) bayang-bayang mereka; pada waktu pagi dan petang.
[16]
Bertanyalah (wahai Muhammad): “Siapakah Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan langit dan bumi?” Jawablah: “Allah”. Bertanyalah lagi: “Kalau demikian, patutkah kamu menjadikan benda-benda yang lain dari Allah sebagai Pelindung dan Penolong, yang tidak dapat mendatangkan sebarang manfaat bagi dirinya sendiri, dan tidak dapat menolak sesuatu bahaya?” Bertanyalah lagi: “Adakah sama, orang yang buta dengan orang yang celik? Atau adakah sama, gelap-gelita dengan terang? Atau adakah makhluk-makhluk yang mereka jadikan sekutu bagi Allah itu telah mencipta sesuatu seperti ciptaanNya, sehingga ciptaan-ciptaan itu menjadi kesamaran kepada mereka?” Katakanlah: “Allah jualah yang menciptakan tiap-tiap sesuatu, dan Dia lah Yang Maha Esa, lagi Maha Kuasa”.
[17]
Ia menurunkan air (hujan) dari langit, lalu membanjiri tanah-tanah lembah (dengan airnya) menurut kadarnya yang ditetapkan Tuhan untuk faedah makhlukNya, kemudian banjir itu membawa buih yang terapung-apung. Dan dari benda-benda yang dibakar di dalam api untuk dijadikan barang perhiasan atau perkakas yang diperlukan, juga timbul buih seperti itu. Demikianlah Allah memberi misal perbandingan tentang perkara yang benar dan yang salah. Adapun buih itu maka akan hilang lenyaplah ia hanyut terbuang, manakala benda-benda yang berfaedah kepada manusia maka ia tetap tinggal di bumi. Demikianlah Allah menerangkan misal-misal perbandingan.
[18]
Bagi orang-orang yang menyahut seruan Tuhan mereka sahajalah balasan yang sebaik-baiknya; dan orang-orang yang ingkar yang tidak menyahut seruanNya, kalaulah mereka mempunyai segala apa jua yang ada di bumi disertai dengan sebanyak itu lagi, tentulah mereka rela menebus diri dengannya. mereka itu disediakan baginya hitungan hisab yang seburuk-buruknya, serta tempat kembali mereka ialah neraka jahanam; dan amatlah buruknya tempat tinggal itu.
[19]
Maka adakah orang yang mengetahui bahawa Al-Quran yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu itu (wahai Muhammad) perkara yang benar, sama dengan orang yang buta matahatinya? Sesungguhnya orang-orang yang mahu memikirkan hal itu hanyalah orang-orang yang berakal sempurna.
[20]
Orang-orang yang menyempurnakan perjanjian Allah dan tidak merombak (mencabuli) perjanjian yang telah diperteguhkan itu; -
[21]
Dan orang-orang yang menghubungkan perkara-perkara yang disuruh oleh Allah supaya dihubungkan, dan yang menaruh bimbang akan kemurkaan Tuhan mereka, serta takut kepada kesukaran yang akan dihadapi semasa soaljawab dan hitungan amal (pada hari kiamat); -
[22]
Dan orang-orang yang sabar kerana mengharapkan keredaan Tuhan mereka semata-mata, dan mendirikan sembahyang, serta mendermakan dari apa yang Kami kurniakan kepada mereka, secara bersembunyi atau secara terbuka; dan mereka pula menolak kejahatan dengan cara yang baik; mereka itu semuanya adalah disediakan baginya balasan yang sebaik-baiknya pada hari akhirat; -
[23]
Iaitu Syurga yang kekal yang mereka akan memasukinya bersama-sama orang-orang yang mengerjakan amal soleh dari ibu bapa mereka dan isteri-isteri mereka serta anak-anak mereka; sedang malaikat-malaikat pula akan masuk kepada mereka dari tiap-tiap pintu; -
[24]
(Memberi hormat dengan berkata): “Selamat sejahteralah kamu berpanjangan, disebabkan kesabaran kamu. Maka amatlah baiknya balasan amal kamu di dunia dahulu.
[25]
Dan (sebaliknya) orang-orang yang merombak (mencabuli) perjanjian Allah sesudah diperteguhkannya dan memutuskan perkara-perkara yang disuruh oleh Allah supaya dihubungkan, serta mereka pula membuat kerosakan dan bencana di muka bumi, – mereka itu beroleh laknat, dan mereka pula beroleh balasan hari akhirat yang seburuk-buruknya.
[26]
Allah memewahkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya, dan Ia juga yang menyempitkannya. Dan mereka (yang ingkar): bergembira dengan kehidupan dunia, sedang kehidupan dunia itu tidak lain, hanyalah kesenangan yang kecil dan tidak, kekal berbanding dengan kesenangan hari akhirat.
[27]
Dan orang-orang yang kafir berkata: “Mengapa tidak diturunkan kepada (Muhammad) satu mukjizat dari Tuhannya? “Katakanlah (wahai Muhammad): “Sesungguhnya Allah menyesatkan sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang peraturanNya), dan memberi petunjuk ke jalan ugamanya, sesiapa yang rujuk kepadaNya, -
[28]
“(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah”. Ketahuilah dengan “zikrullah” itu, tenang tenteramlah hati manusia.
[29]
Orang-orang yang beriman dan beramal soleh, beroleh kebahagiaan yang amat mengembirakan dan tempat kembali yang sebaik-baiknya.
[30]
Demikianlah, Kami utuskan engkau (wahai Muhammad) kepada satu umat yang telah lalu sebelumnya beberapa umat yang lain, supaya engkau membacakan kepada mereka Al-Quran yang Kami wahyukan kepadamu, sedang mereka kufur kepada (Allah) Ar-Rahman Katakanlah: “Dia lah Tuhanku, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia. KepadaNyalah aku berserah diri, dan kepadaNyalah tempat kembaliku (dan kamu semuanya)”.
[31]
Dan kalaulah ada mana-mana Kitab Suci yang dengan sebabnya gunung-ganang terbongkar bergerak dari tempatnya, atau dengan sebabnya bumi dipecah-belah mengeluarkan isi kandungannya, atau dengan sebabnya orang-orang yang telah mati dapat menjawab kata-kata yang dihadapkan kepadanya, maka Al-Quran ialah Kitab Suci yang mengandungi mukjizat. (Tetapi lahirnya sesuatu mukjizat itu adalah menurut kehendak Allah), bahkan segala urusan tertentu bagi Allah. Maka tidakkah orang-orang yang beriman mengetahui bahawa kalaulah Allah menghendaki tentulah Ia memberi petunjuk kepada umat manusia seluruhnya, (lalu menjadikan mereka semuanya beriman). Dan orang-orang yang kafir itu (dengan sebab kekufuran mereka) sentiasa ditimpa bala bencana (ke atas diri atau harta benda mereka); atau pun bala bencana itu turun menimpa tempat-tempat yang berhampiran dengan tempat tinggal mereka (lalu menjadikan mereka gempar kecemasan), sehinggalah datang janji Allah (hari kiamat dan azabnya); Sesungguhnya Allah tidak memungkiri janjiNya.
[32]
Dan sesungguhnya telahpun diejek-ejekkan Rasul-rasul yang diutus sebelummu (wahai Muhammad), lalu aku biarkan orang-orang yang tidak percayakan Rasul-rasul itu ke suatu masa yang tertentu, kemudian Aku menimpakan mereka dengan azab; maka tidaklah terperi seksanya azabKu itu.
[33]
Setelah diketahui demikian maka tidaklah patut disamakan Allah Tuhan yang berkuasa mengawas, tiap-tiap diri dan mengetahui akan apa yang telah diusahakan oleh diri-diri itu, (dengan makhluk yang tidak bersifat demikian). Dalam pada itu, mereka yang kafir telah menjadikan beberapa makhluk sebagai sekutu bagi Allah. Katakanlah (wahai Muhammad): “Namakanlah kamu akan mereka (yang kamu sembah itu). Atau adakah kamu hendak memberi tahu kepada Allah akan apa yang tidak diketahuiNya di bumi? Atau adakah kamu menamakannya dengan kata-kata yang lahir (sedang pada hakikatnya tidak demikian)?” Bahkan sebenarnya telah diperhiaskan oleh Iblis bagi orang-orang yang kafir itu akan kekufuran dan tipu daya mereka (terhadap Islam), dan mereka pula disekat oleh hawa nafsu mereka daripada menurut jalan yang benar. Dan (ingatlah) sesiapa yang disesatkan oleh Allah (dengan pilihannya yang salah) maka tidak ada sesiapapun yang dapat memberi hidayah petunjuk kepadanya.
[34]
Mereka beroleh azab dalam kehidupan dunia, dan sesungguhnya azab hari akhirat lebih menyeksakan lagi; dan tiadalah bagi mereka, sesiapapun yang dapat melindungi mereka dari azab Allah itu.
[35]
Sifat Syurga yang dijanjikan kepada orang-orang yang bertaqwa itu ialah air sungai-sungainya sentiasa mengalir di sekitar tamannya; makanannya kekal tidak putus-putus dan naungannya sentiasa teduh. Itulah kesudahan usaha orang-orang yang bertaqwa, sedang kesudahan usaha orang-orang yang kafir pula ialah neraka.
[36]
Dan orang-orang yang Kami berikan Kitab, mereka bersukacita dengan apa yang Kami turunkan kepadamu (wahai Muhammad) dan di antara beberapa kumpulan dari orang-orang itu ada yang mengingkari sebahagiannya. Katakanlah: “Sesungguhnya aku hanya diperintahkan supaya menyembah Allah, dan supaya aku tidak mempersekutukanNya dengan sesuatu yang lain: kepadaNyalah aku menyeru (manusia semuanya untuk menyembahNya), dan kepadaNyalah tempat kembaliku (dan kamu semuanya untuk menerima balasan)”.
[37]
Dan demikianlah Kami menurunkan Al-Quran sebagai hukum dalam bahasa Arab. Dan demi sesungguhnya, jika engkau (wahai Muhammad) menurut kehendak hawa nafsu mereka sesudah datangnya kepadamu wahyu pengetahuan (tentang kebenaran), maka tiadalah engkau peroleh dari Allah sesuatupun yang dapat mengawal dan memberi perlindungan kepadamu (dari perkara-perkara yang tidak diingini).
[38]
Dan demi sesungguhnya! Kami telah mengutus Rasul-rasul sebelummu, dan Kami jadikan untuk mereka isteri-isteri dan zuriat keturunan. Dan tiadalah sebarang kuasa bagi seseorang Rasul untuk mendatangkan sesuatu mukjizat melainkan dengan izin Allah. Tiap-tiap satu tempoh dan waktu ada baginya perkara dan hukum yang telah ditentukan oleh “Suratan Azali”.
[39]
Allah menghapuskan apa jua yang dikehendakiNya dan Ia juga menetapkan apa jua yang dikehendakinya. Dan (ingatlah) pada sisiNya ada “Ibu segala suratan”.
[40]
Sama ada Kami perlihatkan kepadamu (wahai Muhammad) sebahagian dari azab yang Kami janjikan untuk mereka (yang ingkar) atau kami wafatkanmu sebelum melihatnya maka tidaklah menjadi hal kerana tanggunganmu hanyalah menyampaikan hukum-hukum yang kami turunkan kepadamu; dan urusan Kami menghitung dan membalas amal mereka.
[41]
Mengapa mereka yang kafir itu masih berdegil dan tidak mahu memerhatikan bahawa kekuasaan kami sentiasa menakluk bumi (yang mereka diami) dengan menjadikan dia kurang sedikit demi sedikit dari kebaikannya dan kemuliaannya? Dan (ingatlah) Allah menghukum menurut apa yang dikehendakiNya; tiada sesiapapun yang dapat menghalang hukumNya, dan dia lah juga yang amat cepat hitungan hisabNya.
[42]
Dan sesungguhnya orang-orang kafir yang sebelum mereka telah melancarkan rancangan jahat (terhadap Nabi-nabi mereka): oleh itu, (janganlah engkau bimbang kerana) bagi Allah jualah kuasa menggagalkan segala jenis rancangan jahat. Ia mengetahui apa yang diusahakan oleh tiap-tiap diri; dan orang-orang yang kafir akan mengetahui bagi siapakah balasan (yang baik dan yang buruk) pada hari akhirat kelak.
[43]
Dan orang-orang yang kafir itu berkata: “Engkau bukanlah seorang Rasul dari Allah”. Katakanlah (kepada mereka): “Cukuplah Allah menjadi saksi antaraku dengan kamu, dan juga disaksikan oleh orang-orang yang ada ilmu pengetahuan mengenai Kitab Allah”.

:: Doa agar mendapat rahmat Allah ::

رَبَّنَا لاَ تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً إِنَّكَ أَنْتَ الْوَهَّابُ
Maksudnya : "Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau memesongkan hati kami sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan kurniakanlah kepada kami limpah rahmat dari sisiMu; sesungguhnya Engkau jualah Tuhan Yang melimpah-limpah pemberianNya"

(A-li 'Imran : 8)

:: Doa dimudahkan segala urusan ::



رَبَّنَا لاَ تُؤَاخِذْنَا إِنْ نَسِينَا أَوْ أَخْطَأْنَا رَبَّنَا وَلاَ تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِنَا رَبَّنَا وَلاَ تُحَمِّلْنَا مَا لاَ طَاقَةَ لَنَا بِهِ وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا أَنْتَ مَوْلاَنَا فَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ
Maksudnya : "Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau mengirakan kami salah jika kami lupa atau kami tersalah. Wahai Tuhan kami ! Janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya memikulnya. Dan maafkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami, dan berilah rahmat kepada kami. Engkaulah Penolong kami; oleh itu, tolonglah kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum yang kafir

(Al-Baqarah : 286)


Khamis, 21 Julai 2011

:: Dunia luar yg membimbangkan ::

"Apa yg nak dirisaukan,biar jelah????".kata teman ku.Itulah pembuka soalan utk ku hari ini.Soalan yg jika hendak dibahaskan pastinya memakan masa yg agak lama.Mungki selain dari itu jugak boleh membuatkan 2 wanita bertegang urat,menaikkan segala jenis darah dalam badan dan juga mengakibatkan sesama sendiri bermasam muka.Jadi,aku mengambil langkah utk menarik diri dari bahasan itu setelah aku sudah jelaskan sebaik mungkin, selembut mungkin mengikut apa yg patut aku jelaskan.Ya memang betul,masing2 dgn kehidupan sendiri.Masing- masing juga punyai tempat bersemadi sendiri.Tapi lupakah kita bahawa hidup ini dilalui bersama,dikongsi bersama.Baik buruk keadaan sekeliling sangat mempengaruhi kehidupan peribadi kita walaupun sedikit.Betulkan? Lihatlah sekarang keadaan dunia kita, berbagai masalah sosial,kewangan dan politik berlaku.Kerana apa? Kerana kita sering memikirkan kehidupan kita sendiri dgn sangat setia memegang 'tag line' JANGAN BIZY BODY'.Memang betul kita jgnlah bizy body hal yg remeh temeh.Tetapi apa saja yg sudah melibatkan hal Agama haruslah diambil peduli.Misalnya jiran sebelah menyebelah kita membawa keluar masuk pasangan yg bukan muhrim,bolehkah kita berdiam? Ataupun anak jiran kita yg terlibat dalam sosial yg teruk.Minum arak secara terbuka,lepak2 depan rumah membuat bising sehingga larut malam,bawa pulang kawan perempuan balik ke rumah.Boleh ke didiam kan???? Jangan kita sangka jika kita berdiam kita terlepas dari permasalahan tersebut.Bukankah Rasulullah telah bersabda "sampaikanlah walau satu ayat".Susahkah kita cuma hendak memberi teguran dgn cara berkhemah tanpa mengguriskan atau mengaibkan mana2 pihak? Tak susahkan..yang menghalang sebenarnya adalah sikap 'TAK PEDULI' kita.Kerana kita takut akibat yg kita kena terima setelah kita memainkan peranan kita.Tapi kita lupa,tempiasnya ada pada anak2 kita yg sedang membesar.Bayangkan,anak2 kita melihat contoh tidak baik setiap hari didepan mata.Sehari dua bolehlah kita mengurung anak kita,selepas itu macam mana??? Percayalah,samaada anak2 kita terikut dgn tabiat tidak bermoral mereka atau anak2 kita menjadi mangsa kelakuan tidak bermoral mereka.Sanggupkah kita biarkan saja dan membisu seribu bahasa.Sanggupkah kita membenarkan sikap jahiliyah menerkam ke hati dan fikiran anak2 kita??? Tidak bukan? Jadi marilah bersama2 menjalani kehidupan ini dgn saling mengambil berat,menasihati dan bertanggungjawab di antara satu sama lain.Tiada ruginya kita melakukan itu semua dengan niat LILLAHITAALA...InsyaAllah...

Contoh : Sebuah sungai di sebuah kawasan,segelintir penduduk suka membuang sampah ke dalam sungai dan mengakibatkan sungai tercemar dan pengalirannya tersekat.Tetapi malang tiada siapa yg menegur kerana sikap tak ambil peduli.Pada fikiran anda,jika sungai itu kotor dan sudah tersekat pengalirannya,bila hujan turun dgn lebat,apakah yg akan terjadi??? Banjir bukan?? Jadi siapakah yg menerima akibatnya?? Adakah si pembuang sampah itu saja yg terkena? Tidak,seluruh kampung menerima akibatnya tanpa mengenal 'SIAPA BUANG SIAPA TAK'. Jadi????????  Renungkanlah..

Mungkin yg senang berkata MUDAH,BIARLAH,TAK PEDULI,mereka ini mungkin belum mempunyai zuriat AMANAH yg harus dijaga.Jadi mereka mengambil ringan semua perkara.Terpulanglah pada pendapat masing2 dan yg menjalankan tanggungjawab sebaik mungkin di khilfah bumi kita menumpang ini,Tahniah dan jutaan terima kasih aku ucapkan krn sama2 berpimpin tangan....

(Allah berfirman): Kami pun menghantarkan kepada mereka taufan, dan belalang, dan kutu, dan katak, dan darah, sebagai tanda-tanda dan bukti yang jelas nyata, maka mereka juga tetap berlaku sombong takbur dan menjadi kaum yang menderhaka. (Al-Araaf : 133)

:: Doa dikurniakan keluarga bahagia ::


رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا
Maksudnya : "Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri dan zuriat keturunan kami: perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya, dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang-orang yang (mahu) bertaqwa"
(Al-Furqaan : 74)

:: Doa tetap mendirikan solat ::

رَبِّ اجْعَلْنِي مُقِيمَ الصَّلاَةِ وَمِنْ ذُرِّيَّتِي رَبَّنَا وَتَقَبَّلْ دُعَاءِ ، رَبَّنَا اغْفِرْ لِي وَلِوَالِدَيَّ وَلِلْمُؤْمِنِينَ يَوْمَ يَقُومُ الْحِسَابُ
Maksudnya : "Wahai Tuhanku! Jadikanlah daku orang yang mendirikan sembahyang dan demikianlah juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku" "Wahai Tuhan kami! Berilah ampun bagiku dan bagi kedua ibu bapaku serta bagi orang-orang yang beriman, pada masa berlakunya hitungan amal dan pembalasan"
(Ibrahim : 40/41)


:: Doa ketika mendapat kesusahan ::

لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِينَ
Maksudnya : "Sesungguhnya tiada Tuhan (yang dapat menolong) melainkan Engkau (ya Allah)! Maha Suci Engkau (daripada melakukan aniaya, tolongkanlah daku)! Sesungguhnya aku adalah dari orang-orang yang menganiaya diri sendiri"
(Al-Anbiya' : 87)


Rabu, 20 Julai 2011

:: Siapa Idola Kita Wahai Muslimah? ::

(Gambar Hiasan)

SRIKANDI TAULADAN

Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam bersabda:
   
  “Malaikat turun  lalu menyampaikan khabar gembira kepadaku bahawa sesungguhnya
Fatimah bintu Rasulullah adalah pemimpin para wanita penghuni syurga”.
  Serikandi tauladan kali ini menghidangkan kisah salah seorang dari kalangan kerabat terdekat
Rasulullah SAW,belahan hati baginda, sisi pilihan dari kalangan wanita
solehah terbaik sepanjang zaman dan pemimpin para wanita penghuni syurga. Beliaulah
Saidatina Fatimah Radiallahu anha, puteri pemimpin umat manusia, Rasulullah SAW Muhammad bin Abdullah bin Abdul Muthalib bin Hasyim bin Abdi Manaf Al-Qursyiyah Al-Hasyimiyah; ibu Hasanain, Al-Hasan dan Al-Husin.

Fatimah dilahirkan di Ummul Qura, ketika orang-orang Quraisy membina semula bangunan
Kaabah,iaitu lima tahun sebelum Nubuwwah.Fatimah Radiallahu anha merupakan puteri
bongsu dan puteri paling utama kepada pasangan Rasulullah SAW dan Saidatina Khadijah Radiallahu anha. Beliau membesar di rumah nubuwwah yang suci, matanya celik seawal usia untuk menjadi
saksi urusan risalah yang dikhususkan Allah bagi ayahnya, Muhammad SAW Ibunya,Saidatina Khadijah bintu Khuwailid Radiallahu anha,wanita terbaik pendamping Rasul akhir zaman.Suami Saidatina Fatimah adalah antara Khalifah Ar-Rasyidin yang utama, pemimpin kaum muslimin di zamannya, Saidina Ali bin Abu
Thalib Radiallahu anhu.Anak-anak kepada pasangan ini adalah dua orang pemimpin para penghuni syurga, dua cucu Rasulullah, Al-Hasan dan Al-Husin Radiallahu anhuma.Datuk saudara beliau adalah pemimpin
para syuhada’ Asadullah, Hamzah bin Abdul Muthalib.  Datuk saudara beliau yang lain adalah
pemimpin Bani Hasyim yang biasa melindungi para tetangga, mengorbankan harta, terbiasa
bersedekah kepada fakir miskin, iaitu Al-Abbas bin Abdul Muthalib Radiallahu anhu.Jaafar bin Abdul Muthalib Radiallahu anhu,adalah antara datuk saudara beliau yang utama, sekaligus bapa saudara kepada suaminya,yang merupakan pemimpin para syuhada’, dan panji para mujahidin.
  
Setelah turunnya wahyu yang membawa tugas risalah kenabian kepada Rasulullah SAW dari sisi Rabbnya, maka Ummul Mukminin Khadijah Radiallahu anha adalah manusia yang pertama sekali beriman terhadap risalah haq tersebut.Begitu juga dengan puteri-puteri Rasulullah yang suci,Zainab, Ruqayyah, Ummu Kultsum dan Fatimah juga tercatat sebagai orang-orang yang berada di saff hadapan dari kalangan orang-orang terawalmenerima Islam.Ibnu Ishaq Radiallahu anhu menyebutkan dari Ummul Mukminin, Saidatina Aisyah 
Radiallahu anha sebagai berkata,“Setelah Allah SWT memuliakan nabiNya dengan nubuwwah,
maka Khadijah dan puteri-puterinya masuk Islam”  Puteri-puteri Rasulullah berada dalam satu ikatan
bersama ibu mereka dalam kelompok terdepan di landasan dakwah Islamiyyah, yang dibekali
dengan keIslaman dan keimanan yang teguh kepada Allah dan RasulNya.

WANITA YANG SABAR DAN BERTAKWA
Di dalam sirah perjalanan dakwah Rasulullah, baginda bangkit menyampaikan risalah
Rabbnya tanpa mengendahkan sebarang cubaan, tekanan, penyeksaan, cacian, perlecehan,
dan pendustaan yang dilakukan oleh kaum yang memusuhi baginda.  Saidatina Fatimah
menyaksikan segala bentuk kesulitan yang dihadapi oleh Rasulullah, malahan beliaulah yang
mengubati kesedihan dan menghiburkan hati ayahnya saat berhadapan dengan kejahilan kaum
musyrikin ketika itu.
  
  Salah satu peristiwa yang kekal di dalam ingatan puteri Rasulullah ini ialah apabila
menyaksikan penghinaan dari salah seorang Quraisy yang kasar dan sangat buruk
tingkahlakunya, Uqbah bin Abu Mu’aith.  Si jahil ini menawarkan diri untuk melemparkan
kotoran isi perut unta ke belakang tubuh Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam ketika baginda
sedang sujud, sehingga baginda tidak mampu untuk bangkit dari sujudnya.  Saidatina Fatimah
segera mendatangi ayahnya untumembersihkan kotoran tersebut, sebelum menghampiri
kelompok musyrikin yang merancang perbuatan keji itu .  Dengan lantang dan penuh berani,
beliau mencaci dan mencela tindakan mereka yang sangat tidak beradab. 
  
  Seusai solat tersebut, Rasulullah menadahkan tangan baginda dan berdoa bagi kecelakaan
mereka, dengan bersabda, “Ya Allah, ada kewajipan atas Engkau untuk mencelakakan Syaibah
bin Rabi’ah. Ya Allah, ada kewajipan atas Engkau untuk mencelakakan Abu Jahl bin Hasyim.
Ya Allah, ada kewajipan atas Engkau untuk mencelakakan Uqbah bin Abu Mu’aith. Ya Allah,
ada kewajipan untuk Engkau mencelakakan Umayyah bin Khalaf ”. Doa baginda SAW dikabulkan
Allah SWT.Nama-nama kaum musyrikin yang disebutkan di dalam doa tersebut terbunuh semasa
Perang Badar.
  
  Kehidupan puteri Rasulullah ini juga tidak lari dari penderitaan akibat perbuatan kejam kaum
musyrikin yang membenci dakwah Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam .  Salah satunya ialah
ujian pemboikotan ke atas seluruh kaum Bani Hasyim dan Bani Abdul Muthalib di mana
orang-orang Musyrik menemukan kata sepakat untuk melancarkan boikot secara total terhadap
mereka. Tidak ada urusan jual beli, tidak ada pembicaraan, tidak ada pergaulan, sehinggalah
Bani Hasyim dan Bani Abdul Muthalib menyerahkan Rasulullah kepada orang-orang Quraisy.  
  
  Akibatnya, seluruh kerabat Rasulullah kecuali Abu Lahab dipulaukan dan dikepung di
perkampungan Abu Thalib.Sepanjang tempoh hampir tiga tahun itu, seringkali kedengaran
tangisan anak-anak kecil dan rintihan para wanita lantaran kelaparan.  Natijah dari peristiwa ini
juga, kesihatan Saidatina Khadijah Radiallahu anha merosot dan berlanjutan sehinggalah
beliau kembali bertemu dengan Rabbnya.
  
Kesan terbesar dari episod pemulauan tersebut ialah pemergian Saidatina Khadijah
Radiallahu anha.Dengan kehilangan tersebut, Fatimah lah yang memikul beban kehidupan dan
berkongsi penderitaan berat yang dialami oleh Rasulullah SAW.Walaubagaimanapun,
hal tersebut malah menambahkan keimanan dan ketaqwaan dirinya serta membuatkan
beliau semakin dekat dengan ayahnya. 
  
  Saidatina Fatimah Az-Zahra juga termasuk di antara wanita yang berhijrah.  Di Madinah,
beliau membuka lembaran baru kehidupan dikelilingi kaum yang murah hati, yang mencintai
orang-orang yang berhijrah kepada mereka serta melebihkan kaum Muhajirin lebih dari diri
mereka sendiri. 

TELADAN RUMAHTANGGA ALI DAN FATIMAH

  Pada tahun kedua selepas hijrah, Saidina Ali bin Abu Thalib menikahi Saidatina Fatimah
dengan maharnya baju besi yang nilainya hanya empat dirham.  Pernikahan penuh berkat itu
terjadi setelah Perang Badar Al-Kubra.
  
  Sejarah tidak pernah mengenal seorang wanita yang mampu menghimpun kesabaran dan
ketakwaan seperti halnya Saidatina Fatimah.  Semenjak hari pertama perkahwinannya dengan
Ali, beliau terpaksa mengerjakan seluruh tugas rumah tangga yang sangat berat ketika itu,
bermula dari kerja menggiling bahan makanan dan membuat adunan roti sehingga rambutnya
terkena percikan-percikan tepung atau terkadang terkena debu.  
  
  Beliau jugalah yang memproses dan memasak adunan roti tersebut.  Ini terjadi kerana
suaminya tidak mampu mengupah pembantu untuk membantu Fatimah dalam menyelesaikan
urusan rumahtangganya.  Bahkan Ali sempat berpesan kepada ibunya, Fatimah bintu Asad
kerana menyedari tugas-tugas berat Fatimah di rumahnya, “Janganlah membebani Fatimah
bintu Rasulullah dengan pekerjaan di luar rumah, dan cukuplah dia mengerjakan pekerjaan di
dalam rumah, membuat tepung, adunan roti dan memasak
” . Ali juga menyedari kesan-kesan keletihan di wajah Fatimah, tetapi beliau sering
menghiburkan isterinya dengan menyebutkan yang harta rampasan dan tawanan perang akan
datang kepada mereka. 
  
  Apabila tiba masa yang sesuai, Ali menasihati isterinya agar mendatangi Rasulullah untuk
meminta seorang pembantu dari kalangan tawanan perang.  Permintaan keduanya ditolak
secara baik oleh Rasulullah kerana baginda lebih mementingkan kemaslahatan kaum muslimin
yang lain.  Rasulullah menyusuli pasangan tersebut di waktu tengah malam dan bersabda
kepada keduanya: 
  
  "Bagaimana jika kuberitahukan kepada kalian berdua tentang sesuatu yang lebih baik
daripada apa yang kalian pinta kepadaku? Ada beberapa kalimat yang diajarkan Jibril
kepadaku, hendaklah kalian bertasbih kepada Allah di hujung setiap solat sebanyak sepuluh
kali, bertahmid sepuluh kali dan bertakbir sepuluh kali. Jika kalian beranjak ke tempat
tidur,bertasbihlah tiga puluh kali, bertahmidlah tiga puluh kali dan bertakbirlah tiga puluh kali. ”
  [Ditakhrij Al-Bukhari, Muslim, At-Tirmidzi dan Abu Daud]
  
  Kalimah-kalimah ini menjadi bekalan Ali dan Fatimah yang sentiasa mereka ucapkan sehingga
akhir hayat mereka.

KEMULIAAN PERIBADI FATIMAH RA

  Abu Nuaim rahimahullah menyifati Fatimah Az-Zahra; dalam Al-Hilyah dengan berkata,” Di
antara para wanita yang suci dan bertakwa ialah Fatimah Radiallahu anha. Dia menghindari
dunia dan kesenangannya, mengetahui aib dunia dan bencananya.”
Kehidupan Fatimah Az-Zahra diwarnai kesederhanaan namun ditaburi barakah dan cahaya
yang mengisyaratkan zuhud, wara’ dan ketakutannya kepada Allah serta sentiasa berbuat baik
semata-mata untuk meraih keredhaanNya.  Rasulullah pernah menegur Fatimah ketika puteri
kesayangan baginda itu mengenakan seuntai kalung dari emas, hadiah pemberian dari
suaminya. Rasulullah kemudiannya bersabda: “Wahai Fatimah, apakah engkau suka jika
orang-orang berkata, ‘Inilah Fatimah bintu Muhammad, yang di tangannya terpegang kalung
dari api neraka?” .  Saidatina Fatimah lantas
membeli seorang hamba dengan kalung emas tersebut dan memerdekakannya.  Sebaik
Rasulullah mengetahui hal tersebut, baginda bersabda,“Segala puji bagi Allah yang telah
menyelamatkan Fatimah dari api neraka”.
  
  Fatimah Az-Zahra mencapai tingkat ketakwaan, keutamaan dan zuhud yang tidak terkalahkan
oleh wanita di zamannya.  Beliau turut menempati kedudukan yang tinggi dalam hal As-shiddiq,
yang suci dan diberkati. Kemuliaan ini diakui sendiri oleh Saidatina Aisyah Radiallahu anha
dengan menyebutkan,“Aku tidak melihat seseorang yang lebih benar perkataannya selain
dari Fatimah, kecuali ayahnya”.
  
  Adz-Zahaby Rahimahullah menyebutkan kemuliaan peribadi Fatimah dengan berkata, “Beliau
seorang wanita yang sabar, taat beragama, baik, menjaga kehormatan diri, suka bersyukur
kepada Allah dan Rasulullah sangat memuliakannya”.Beliau menduduki kedudukan yang istimewa
di antara para wanita Islam, sehingga beliau mendapat sebutan al-batul kerana kelebihan
beliau di dalam lapangan ibadah, ditambah dengan kelebihan agama dan keturunannya.

MUJAHIDAH YANG MEMENUHI HAK

  Saidatina Fatimah Radiallahu anha tercatat di antara tokoh muslimah yang namanya harum di
medan jihad.  Di dalam Perang Uhud contohnya, suatu perang yang memberikan pengajaran
besar bagi kaum muslimin ketika itu.  Imam Al-Bukhari mengisahkan peranan Fatimah dengan
berkata, “ Beberapa orang wanita dari kalangan Muhajirin dan Ansar keluar,sambil
mengusung air dan makanan di belakang mereka, termasuklah Fatimah bintu Rasulullah.
Ketika beliau menyaksikan darah mengucur di wajah ayahnya,maka beliau segera
memeluknya, lalu mengusap darah di wajah baginda.  Pada saat itu,
beliau berkata, ‘"Amat besar kemarahan Allah terhadap orang-orang yang membuatkan wajah
RasulNya berdarah ”. 
  
  Sah’l bin Sa’d pula menceritakan peristiwa tersebut dengan  menyebutkan, “ Rasulullah
terluka sehingga gigi baginda patah. Fatimah bintu Rasulullah mencuci darah yang mengucur di
wajah baginda, sedangkan Ali mengalirkan air dengan menggunakan bekas air.  Ketika
Fatimah melihat bahawa air tersebut semakin membuatkan darah mengalir deras, maka beliau
mengambil potongan tikar dan membakarnya sehingga menjadi abu.  Lalu disapukan di luka
baginda, sehingga darah tidak lagi mengalir dari luka tersebut.”
  
  Fatimah turut menyusuli kehidupan jihad di beberapa tempat lain termasuk di dalam Perang
Khandaq dan Khaibar.  Di dalam peperangan ini, Rasulullah memberikan bahagian harta
rampasan perang berupa lapan puluh lima wasaq gandum dari Khaibar.  Fatimah juga ikut
bergabung di dalam Fathul Makkah. Ketika itu, beliau menonjolkan sikap yang mulia dan terpuji
apabila menolak untuk memberikan jaminan perlindungan bagi Abu Sufyan bin Harb.

KEKASIH RASULULLAH SAW
Rasulullah pernah ditanya oleh seseorang, “Siapakah orang yang paling engkau cintai?”.
Baginda menjawab, “Fatimah”.[(Diriwayatkan oleh Ab-Bukhary, Muslim dan Abu Dawud].
Al-Imam Adz-Zahaby Rahimahullah berkata, “Wanita yang paling dicintai oleh Rasulullah
ialah Fatimah, sedangkan dari kaum lelaki ialah Ali”.
  
  Diriwayatkan dari Ali bin Abu Talib Radiallahu anhu, beliau berkata, “ Aku bertanya kepada
Rasulullah, "siapakah yang engkau cintai di antara kami, akukah atau Fatimah?’, Baginda
menjawab, ‘Fatimah lebih aku cintai daripada engkau, dan engkau lebih aku muliakan daripada
Fatimah ”.
  
  Fatimah menduduki tempat yang tersendiri di dalam hati Rasulullah, yang tidak dapat
ditandingi oleh wanita-wanita lain.  Cukuplah kemuliaan baginya seperti yang digambarkan oleh
Saidatina Aisyah Radiallahu anha  melalui sanad Al-Imam Al-Bukhary, “Aku tidak melihat
seorang pun di antara manusia yang lebih mirip dengan Rasulullah Sallallahu Alaihi
Wasallam,dalam perkataannya, dalam ucapannya, dan cara duduknya melainkan Fatimah. 
Jika Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam melihat Fatimah datang, maka baginda menyambutnya,
bangkit menghampirinya lalu memeluknya, memegang tangannya dan mendudukkannya di
tempat yang sebelumnya baginda duduki.  Jika Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam yang datang,
maka Fatimah menyambut, bangkit menghampiri baginda dan memeluknya”.
  
  Gambaran cinta Rasulullah kepada Fatimah turut difahami apabila setiap kegembiraan
Fatimah adalah juga kegembiraan baginda, dan setiap kesedihan Fatimah adalah juga
kesedihan bagi baginda Nabi.  Baginda pernah ‘membaca’ kesalahfahaman di antara puteri
baginda dengan suaminya hanya melalui riak wajah Fatimah, lantas mendatangi keduanya
untuk memberikan nasihat.  Beliau kemudiannya keluar dengan wajah yang berseri-seri dan
bersabda “Apakah yangmenghalangiku (dari merasa bahagia)? Aku sudah mendamaikan dua
orang yang paling kucintai ”.
  
  Sebagaimana Rasulullah senang dengan kegembiraan Fatimah, maka baginda juga marah
kerana kemarahan Fatimah.  Baginda sangat memperhatikan perasaan puterinya.  Dikisahkan
bahawa Ali bin Abu Talib Radiallahu anhu pernah berkeinginan untuk melamar puteri Abu Jahal
dan hal ini menimbulkan kesedihan Fatimah.  Rasulullah kemudiannya bangkit dan bersabda, "
Sesungguhnya Fatimah adalah sebahagian dari diriku dan aku tidak suka jika ada sesuatu yang
menyakitinya. Demi Allah, puteri Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam tidak boleh bersatu
dengan puteri musuh Allah pada seorang lelaki (suami).[Diriwayatkan oleh Al-Bukhari,
Muslim dan Abu Dawud].  Perkataan Rasulullah inimembatalkan hasrat Ali untuk melamar
puteri Abu Jahal kerana ingin menjaga perasaan Fatimah.
  
  Ibnu Abdil-Barr Rahimahumullah menyebutkan keluhuran Fatimah, yang mengisyaratkan
keutamaan beliau di sisi Rasulullah dengan berkata, “ Jika
Rasulullah tiba dari peperangan atau perjalanan jauh, maka yang pertama sekali baginda
lakukan ialah memasuki masjid lalu solat dua rakaat, menemui Fatimah dan barulah
kemudiannya menemui isteri-isteri baginda yang lain.”

PERJALANAN MENUJU KEABADIAN

  Di akhir hayat Rasulullah, Ummul Mukminin Aisyah menuturkan, “Kami isteri-isteri baginda
berkumpul hampir dengan Rasulullah . Baginda tidak mendekati salah seorang di antara
kami,kecuali apabila melihat kehadiran Fatimah yang gaya jalannya sangat mirip dengan gaya
jalan Rasulullah.  Baginda menyambut kehadiran puterinya lalu mendudukkannya sangat
hampir di sisi dirinya.  Kemudian, baginda membisikkan perkataan yang mampu membuatkan
Fatimah menangis, dan bisikan kedua pula menyebabkan Fatimah tersenyum.  Kami hanya
mengetahui perkataan tersebut setelah Rasulullah wafat.  
Fatimah berkata, “Pada kali pertama, baginda memberitahukan kepadaku bahawa biasanya
Jibril memperlihatkan Al-Quran sekali dalam setahun.  Sementara pada tahun ini, dia
memperlihatkannya dua kali.  Baginda kemudiannya bersabda,” Aku tidak mengertikan yang
demikian melainkan petanda ajal baginda kian hampir.  Maka bertakwalah kepada Allah dan
bersabarlah.  Sesungguhnya sebaik-baik orang-orang yang lebih dahulu berlalu bagimu adalah
aku”.  Maka aku (Fatimah) pun menangis.  Ketika melihat kesedihanku, maka baginda
bersabda,“Apakah engkau tidak redha sekiranya engkau menjadi pemimpin para wanita alam
semesta atau para pemimpin wanita umat ini”.  Maka, aku pun tersenyum .”
  
  Sepeninggalan Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam, kesihatan Fatimah semakin merosot
kerana ditimpa penyakit dan lantaran kesedihan yang sangat mendalam.  Beliau akhirnya
meninggal dunia pada malam selasa, tiga hari sebelum berakhirnya bulan Ramadhan pada
tahun 11 Hijrah.  Ketika itu, beliau baru berusia 29 tahun.  Maka, benarlah apa yang pernah
disebutkan oleh Rasulullah, bahawa beliau adalah orang yang pertama sekali dari keluarga
baginda yang akan menyusuli pemergiannya.

NISA’ MUBASSYARAT BIL JANNAH!

  Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam pernah bersabda, “Wanita penghuni syurga yang paling
utama ialah Khadijah bintu Khuwailid, Fatimah bintu Muhammad, Asiah bintu Muzahim, isteri
Firaun dan Maryam bintu Imran ”.  
[Diriwayatkan Ahmad dan Al-Hakim]
  
Hadis lain yang berisi khabar gembira buat Saidatina Fatimah sebagai penghuni syurga ialah
hadis yang diriwayatkan oleh Hudzaifah Radiallahu anhu, bahawa Rasulullah bersabda, 
  
  “Malaikat turun kepadaku menyampaikan khabar gembira bahawa Fatimah bintu Rasulullah
adalah pemimpin para wanita penghuni syurga ”.
  
  Yang pasti, di dalam kehidupan Saidatina Fatimah Az-Zahra’ Radiallahu anha ini, banyak
riwayat yang mengindikasikan khabar gembira seperti ini.  Beliau juga menduduki tingkat yang
istimewa di antara puteri-puteri Rasulullah, sepertimana yang dinyatakan oleh Ibnul Jauzy 
Radiallahu anhu,“

Kami tidak mengetahui seorang pun di kalangan puteri-puteri Rasulullah yang menjadi
penyandaran hadis selain Fatimah Radiallahu Anha”.Beliau meriwayatkan 18 hadis dari
Rasulullah,yang dimuatkan di dalam Kutubus-sittah,
yang sebahagian di antaranya ditakhrij dalam Ash-Shahihain,satu hadis Muttafaq Alaihi.
Dan cukuplah keberkahan bagi dirinya kerana keturunan Nabawi hanya berasal darinya.
  
  Semoga paparan kisah Saidatina Fatimah Az-Zahra’ ini bakal dijadikan ikhtibar kepada para
muslimah, lantaran watak peribadinya sebagai model sosok seorang anak yang berbakti
kepada ibu bapanya, isteri yang sabar, wanita ahli ibadah, mujahidah, ibu yang bertakwa, yang
taat,zuhud dan banyak memuji Allah serta mensyukuri nikmatNya.  Semoga Allah meredhai
Saidatina Fatimah Radiallahu anha, menempatkan beliau di makam tertinggi dan
sesungguhnya Dia tidak pernah menyalahi janjiNya.
Wallahua’alam bisshowab.  (Petikan dari : HT)